Office 8, level 18-A Jl. Jend Sudirman Kav. 52-53 Sudirman Central Business District (SCBD) Jakarta Selatan
085157374451

Pemanenan Hasil

Studio

Pemanenan Hasil adalah metode evaluasi yang sangat berguna dalam situasi yang kompleks ketika tidak mungkin mendefinisikan secara konkret sebagian besar tujuan intervensi untuk mencapai, atau bahkan, tindakan spesifik apa yang akan diambil selama periode multi-tahun. Outcome Harvesting direkomendasikan ketika:

  • Fokusnya terutama pada hasil daripada kegiatan. Pemanenan Hasil dirancang untuk situasi di mana pengambil keputusan (sebagai “pengguna pemanenan”) paling tertarik untuk mempelajari tentang apa yang telah dicapai dan bagaimana caranya. Dengan kata lain, ada penekanan pada efektivitas daripada efisiensi atau kinerja. Pendekatan ini juga cocok ketika tujuannya adalah untuk memahami proses perubahan dan bagaimana setiap hasil berkontribusi terhadap perubahan ini.
  • Konteks pemrogramannya kompleks. Pemanenan Hasil cocok untuk konteks pemrograman di mana hubungan sebab dan akibat tidak sepenuhnya dipahami. Pemantauan dan evaluasi konvensional yang bertujuan untuk menentukan hasil membandingkan hasil yang direncanakan dengan apa yang sebenarnya dicapai, dan kegiatan yang direncanakan dengan apa yang sebenarnya dilakukan. Namun, dalam lingkungan yang kompleks, tujuan dan jalur untuk mencapainya sebagian besar tidak dapat diprediksi dan tujuan yang telah ditentukan serta teori perubahan harus dimodifikasi dari waktu ke waktu untuk menanggapi perubahan dalam konteks.
  • Tujuannya adalah evaluasi. Pemanenan Hasil dapat berfungsi untuk melacak perubahan perilaku aktor sosial yang dipengaruhi oleh intervensi. Namun, ini dirancang untuk melampaui ini dan mendukung pembelajaran tentang pencapaian tersebut. Dengan demikian, Pemanenan Hasil sangat berguna untuk evaluasi sumatif jangka menengah, perkembangan sedang berlangsung, dan akhir jangka panjang. Ini dapat digunakan dengan sendirinya atau dalam kombinasi dengan pendekatan lain.

 

Waktu “pemanenan” tergantung pada seberapa penting temuan pemanenan untuk memastikan intervensi menuju ke arah yang benar. Jika kepastian relatif besar bahwa melakukan A akan menghasilkan B, pemanenan dapat waktunya bertepatan dengan ketika hasilnya diharapkan. Sebaliknya, jika ada banyak ketidakpastian tentang hasil yang akan dicapai intervensi, pemanenan harus dijadwalkan sesegera mungkin untuk menentukan hasil yang sebenarnya dicapai. Proses yang sangat partisipatif adalah keharusan untuk proses dan produk Pemanenan Hasil yang sukses. Bergantung pada situasinya, orang eksternal atau internal (“pemanen”) ditunjuk untuk memimpin proses Pemanenan Hasil. Pemanen memfasilitasi dan mendukung partisipasi yang tepat dan memastikan bahwa data dapat dipercaya, kriteria dan standar untuk menganalisis bukti sangat ketat, dan, metode sintesis dan interpretasi yang solid.

“Pengguna pemanenan” adalah individu atau organisasi yang membutuhkan temuan untuk membuat keputusan atau mengambil tindakan. Mereka harus dilibatkan sepanjang proses. Para pengguna ini harus dilibatkan dalam membuat keputusan tentang desain dan mendesain ulang pendekatan karena proses dan hasilnya terbuka. Juga, penggunaan utama untuk pemanenan dapat bergeser karena temuan dihasilkan yang, pada gilirannya, mungkin memerlukan keputusan desain ulang. Pemanen juga perlu melibatkan informan yang memiliki pengetahuan tentang apa yang telah dicapai intervensi dan bagaimana, dan siapa yang mau berbagi, sebagai catatan, apa yang mereka ketahui. Staf lapangan yang diposisikan “paling dekat dengan aksi” cenderung menjadi informan terbaik.

Berikut adalah langkah-langkah yang dilakukan dalam metode Outcome Harvesting:

Langkah-langkah ini bukanlah suatu urutan yang baku, namun bisa berbeda tergantung dari konteks permasalahan dan juga situasi yang dihadapi. Oleh karena itu, perlu umpan balik dalam mendesain ulang langkah-langkah tersebut.  Perlu dicatat bahwa Outcome Harvesting dilakukan tergantung pada waktu perubahan yang dikehendaki. Pendekatan ini dapat memerlukan komitmen waktu yang substansial dari informan. Untuk mengurangi beban waktu pada informan, hasilnya dapat dipanen secara bulanan, triwulanan, dua tahunan, atau tahunan.

Kontributor: Dwi Fajar Sejati

Referensi:

Outcome Harvesting: This brief, written by Ricardo Wilson-Grau and Heather Britt, introduces the key concepts and approach used by Outcome Harvesting (published by the Ford Foundation in May 2012; revised in Nov 2013).

Wilson-Grau, R. (2015) Outcome Harvesting. BetterEvaluation. Retrieved from http://betterevaluation.org/plan/approach/outcome_harvesting